Sosial Budaya

Musker PP SINODE GKST Bahas Pendampingan Perempuan dan Anak

PALU, POSOLINE.COM- Musyawarah Kerja (Masker) Persekutuan Perempuan Gereja Kristen Sulawesi Tengah (GKST), membahas optimalisasi program prioritas mengenai perlindungan terhadap perempuan dan anak di Sulteng.

“Musyawarah kerja ini spesifiknya mengarahkan program pada responsif gender, seperti program akhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak,” kata Ketua Persekutuan Perempuan Sinode GKST, Pendeta Agustina Lakukua dalam pesan sambutannya, Jumat (21/01-22) sore.

Adapun perempuan GKST berkumpul lewat musyawarah kerja Persekutuan Perempuan Sinode GKST yang mengangkat tema tentang, perempuan GKST menghadirkan kepemimpinan dominan ke prespektif gender, serta berperan aktif dalam mengatasi krisis kemanusiaan dan krisis ekologi itu.

Dalam musyawarah kerja itu, diikuti 52 perempuan dari 26 klasis di wilayah GKST yang meliputi Sulteng dan Sulsel.

Pendeta Agustina menambahkan, optimalisasi program berbasis responsif gender, dilatarbelakangi oleh tingginya kasus-kasus kekerasan basis gender, yang diantaranya melibatkan perempuan dan anak sebagai korban.

Berdasarkan data DP3A, kata dia, melalui pencatatan pada sistem informasi online perlindungan perempuan dan anak (Simfoni-PPA) bahwa, pada periode Januari hingga November 2021 telah terjadi 163 kasus kekerasan kepada anak usia 13 – 17 tahun.

Melalui Simfoni-PPA, DP3A Sulteng juga menyebut terdapat 81 kasus kekerasan kepada anak usia 6 – 12 tahun, pada periode Januari hingga November 2021.

DP3A Provinsi Sulteng juga menyebut pada periode Januari – November 2021 telah terjadi 477 kasus kekerasan, terdiri atas 105 kasus laki-laki sebagai korban, dan 437 kasus perempuan sebagai korban.

“Jadi lima tahun ke depan, orientasi program pada masalah-masalah sosial seperti kekerasan terhadap perempuan dan anak, serta masalah-masalah lingkungan,” ungkapnya.

Untuk mengurangi kasus kekerasan terhadap terhadap perempuan dan anak, maka Agustina mengatakan, strategi yang harus ditempuh yakni pemenuhan hak-hak perempuan dan anak yang mana pembangunan dilakukan harus responsif gender.

Berita Lainnya   PPKM diperpanjang, Satgas COVID-19 Poso gelar Operasi Yustisi Berskala Besar

Selain itu, ia menyebut, Persekutuan Perempuan Sinode GKST akan menggencarkan sosialisasi pentingnya perlindungan perempuan dan anak, di setiap gereja di bawah naungan GKST.

“Sosialisasi dan pendampingan menjadi implementasi program yang akan digencarkan secara berkelanjutan,” ungkapnya lagi.

Ditempat yang sama, Kadis Pariwisata Sigi pun menuturkan, Persekutuan Perempuan Sinode GKST akan membentuk rumah aman di semua gereja di bawah naungan GKST, yang berfungsi sebagai tempat pemulihan psikologi korban, dan perlindungan kepada korban-korban kekerasan. ** (Diskominfo Sigi)

Opini Anda

Tags
Selengkapnya

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
error: Content is protected !!
Close